[Review Makanan Jogja] SATE KELINCI MBAH GANIS!. WANNA TRY?

13:43

(source : jogja tribun news)

Makanan Side Stream?.
Ngg..
Kayaknya bagi gue sih.

Jadi malem senin kemaren, kita (gue bersama konco-konco) lagi suntuk-suntuknya sama hidup.
Kita kehabisan bahan obrolan, buat dibahas diruang 3x4 yang diisi dengan satu-satunya hiburan dari televisi.
Kita kehabisan topik dan tawa di kamar ini.

"STARBUCKS yok?". Dede Putra Veryan ngomong dengan rambut pirangnya.
"Berapaan?". Ojik ngejawab dengan ke-kurusan-nya.
"50.000 paling". Dede kembali ngejawab dengan senandung merdunya.
"Mahal, skip". Luthfi ngebales sambil ngeliat isi dompet.

Ya harga 50.000 bagi kita anak kosan yang tiap akhir bulan harus menjerit minta pertolongan dari utangan terhitung cukup mahal, apalagi buat secangkir kopi. Ya mungkin kita ga semampu itu buat ngabisin duit 50.000 demi secangkir kopi.

Sebenarnya walaupun diawal bulan, kayaknya gue juga bakal bilang skip untuk ke Moonbucks. Kosan gue dengan pusat kota dimana tempat ini berada cukup jauh, ya 20Kilometeran lah. Belom lagi dengan macet yang kadang bikin saraf jadi ga santai.
Heleh~. Intinya emang kayaknya juga gue bakal ga mau kalau diajak kesana, kecuali sama..
KAMU!,
Yang katanya lagi dijodhin sama pilot f15, *cieilah.

Oke.

Entah dapet wangsit dari mana, gue nyeletuk lagi
"Coy keatas aja yok, cari apa kek, teh poci atau sate kelinci kayaknya boleh".
  
KEATAS.
Ini sendiri berarti kita ga turun kekota.
Ini berarti kita ke daerah Kaliurang.
DINGIN, GA MACET, ENAK (KALO...).

"Jangan teh pocilah udah pernah, sate kelinci aja kayaknya enak"- Luthfi kemudian ngebales omongan gue.

Kompilasi dingin dan ga macet, sama keadaan kita-kita yang udah bener-bener suntuk akhirnya ngebuat kita  ngiyain untuk pergi ke Sate Kelinci.

Dengan jaket tebel yang udah pada dipake, kita berlima akhirnya berjalan menunggangi motor kebanggaan masing-masing untuk kesana. Tentu saja, gue menunggangi Jarvis bersama Luthfi.

Sate Kelinci ini lokasinya bener-bener di ujung Kaliurang.

Nyampe disana kita langsung turun dan mesen tempat sekaligus makanan.

SATE KELINCI MBAH GANIS.

Dengan cuacanya yang dingin, dan suasannya yang sepi bener-bener cocok untuk dipake ngobrol.
Ga terlalu rame ngebuat bahan obrolan yang sudah mati jadi hidup lagi.
Gue ngebayangin, kalo gue ngajak cewek kesini..
Kalo itu gebetan, pasti bakal gue tembak.
Kalo itu pacar, pasti gue....
Ya you knowlah cuaca dingin, dan sepi enaknya sama pacar pasti..

PESEN INDOMIE!.

Sesuai namanya, Sate Kelinci Mbah Ganis, menu andalan disini pasti ya Sate Kelinci.

Anak-anak pada pesen Sate Kelinci, dan gue sendiri yang cuma pesen kopi susu + sepiring nasi goreng.

Menunya sendiri, ya menurut gue ga terlalu mahal buat tempat nongkrong yang ngejanjiin suasana yang ngobrolable banget. Apalagi cuaca dingin, yang mungkin agak langka untuk ditemuin di Jogja.




Nah disini juga ada paketan sih. Cuma gue ga nyoba yang paketan, masalahnya ya ... agak mahal sih kalo diliat dari harganya. Walaupun sebenernya bisa patungan, tapi ya ngeliat harga yang segitu ngebuat otak langsung beralih ke halaman selanjutnya hehe.

Semua udah pada pesen, dan gue ngasih daftar pesenen ke kasir. Disini sistemnya kita pesen dulu, makan dulu, kenyang dulu, baru bayar. Jadi bisalah kabur kalo udah kenyang HAHA!. Ga deng, harus tetep bayar, biar ga haram. Cukup yang haram kamu aja, yang belum aku halalin. Cieee!.

Kita yang udah mesen, akhirnya larut dalam obrolan. Entah kenapa ditempat ini kita banyak menemukan topik-topik baru untuk hangat diperbincangkan, yang ngebuat dingin serasa dibunuh dan kehilangan rasanya. Dari ngomongin masalah Jokowi, harga listrik, sampe obrolan masalah peluang usaha yang bisa mempercepat datangnya rupiah UNTUK MODAL NIKAH.

Detik-detik berganti.
Menit-menit dilalui.
Jam pun hampir berganti.

Dan menu kita belum hadir untuk dinikmati.

Ya salah satu perkara ditempat ini adalah, menu yang agak lama untuk dihidangkan.
Mungkin ini menjadikan tempat ini, tempat yang asik buat dipake nongkrong, tapi kurang rekomend kalo keadaan lo lagi laper parah, yang butuh nutrisi secepatnya. Kita sih sebenarnya ga masalah, karena kita emang dateng kesini buat ngobrol. Lamanya penyajianpun mungkin juga karena ini daging kelinci yang butuh pengolahan khusus.
Lamanya hidangan datang ga ngebuat kita bete kok, serius.
Karena tempatnya yang asik, malah melarutkan kita semakin dalam ke obrolan topik hangat yang terus diperbincangkan.

Hingga pada akhirnya.
Dia datang.
Menu makanan yang dipesan dan menunggu untuk dimasukkan kedalam perut-perut yang sebenernya ga terlalu kelaparan.

Gue yang ga mesen sate kelinci juga nyoba ke piring Luthfi.

Dan rasanya.
ENAK PARAH!.

Sate kelinci dengan kuah dari sambel kecap bener-bener enak.

Dengan cuaca yang dingin bener-bener nambah santapan ini bener-bener enak.
Belom lagi ditambah dengan kopi susu yang ada di meja gue.
BEUH!.
Ga rugi untuk lo rasain dan hargain dengan nominal segitu.

Alhasil dengan rasanya yang enak, semua santapan selesai sebelum 10 menit.

GILE!.

Gue yang makan nasi goreng, juga dengan lahapnya juga ngehabisin nasi goreng tadi dengan cepet.
Rasa nasi gorengnya?.
Enak, tapi ga seenak sate kelinci tadi.

Setelah habis menyatap makanan, dan minuman.
Kita lanjut ngobrol lagi sampe larut malam.

Karena besok harinya gue Magang, gue mutusin untuk ngajak anak-anak menyudahi percakapan asik kita ini.

Dan kita pulang ke kosan masing-masing.

Nah buat kalian yang pengen nyoba tempat nongkrong yang asik, dingin, dan ngobrolable banget. Sate Kelinci ini gue rekomendasiin!. Tempat ini juga nyediain paketan lain kok, kalo lo punya kepentingan laen...
Kayak, ah sangking enaknya gue jadi bingung jelasinnya.
Liat foto aja ya wkwk.


So bagi gue.
Makanan : 8-10
Minuman : 7-10
Tempat: 9-10
Suasana : 10-10

Lolos remedial lah buat selera gue HEHE.




You Might Also Like

0 komentar