TIPS MENGHADAPI AKHIR BULAN (Buat Anak Kos).

19:04

Hasil gambar untuk anak kos akhir bulan

Dulu waktu awal-awal kuliah, otak gue masih sering ngebayangin bahwa kehidupan KOS dan Per-Mahasiswaan itu keren. Maklum otak yang selalu dibuahi dengan kehidupan FTV selalu beranggapan bahwa dunia rantau yang meliputi KOS dan MAHASISWA itu ga lepas dari Cinta. Kalo kisah bahagia nya tentang jadian, dan kisah sedihnya paling mentok tentang ditikung teman.

Semakin beriringnya waktu, gue mulai tersadar ternyata semua itu emang KEBOHONGAN belaka, 4 Semester gue kuliah ga ada cerita bahagia tentang cinta, yang ada paling cerita BAHAGIA kalo IPK nyetuh angka 3. Cerita Bahagianya paling cuma tentang IPK, sekitar IPK, dan ujung-ujungnya ya IPK. Sedangkan cerita sedihnya? Berbanding kebalik dengan IPK, cerita sedih gue selama kuliah mungkin bakal ngalahin cerita Romeo yang harus mati didepan Juliet. SEDIH pake BANGET!. Dan Jumlahnya banyak, dan selalu keulang setiap bulannya.

Yoi perkaranya udah kayak PMS yang selalu nyerang cewek setiap bulan. AKHIR BULAN. Istilah yang selalu ngebuat gue harus puasa Senin Kamis, sekaligus lebih mendekatkan diri kepada Alloh, karena ga ada lagi solusi yang tersisa selain sajadah yang dipake untuk bersujud.

Akhir bulan sendiri adalah suatu kepastian yang akan dihadapi oleh setiap anak KOS. Tanaggalnya sendiri ga pasti, semua tergantung dari duit kiriman orang tua. Bisa tanggal 1-5, atau mungkin di tanggal 25-30. Akhir Bulan sendiri berarti adalah moment dimana dompet mulai melangsingkan diri, dan nominal rupiah mulai mengerucutkan angkanya secara brutal. Yang biasanya membuat jatah makan yang awalnya 3x untuk 1 hari, menjadi 1x untuk 3 hari. Ga heran pada moment “Akhir Bulan” banyak istilah-istilah baru muncul, seperti “Akhir Bulan Ini MembunuhKu”, “Menjamak Makan”, “Fakir Kosan”. Hal inilah yang ngebuat gue bertanya-tanya, cerita FTV yang plotnya bahagia itu ngambil sample Mahasiswa atau Anak Kos dari daerah mana?. Anak dari Apartemen Mewah di Jakarta?.



Mungkin kalian ada yang satu penderitaan ama gue, yang selalu kesiksa dan ngebatin sedih tentang malangnya nasib ketika “AKHIR BULAN” mulai menunjukan tajinya. Dari pada kalian bermurung durja, dan bersedih gue akan nyoba kasih beberapa solusi yang telah gue coba selama 4 Semester, dan selalu berhasil. Iya berhasil, berhasil untuk nyelametin hidup gue di hampir 4 Semester ini.



1. Cari Hutangan

Cari hutangan disini berarti, cari tempat makan yang bisa dipake untuk ngutang. Biasanya sih tempat makan langganan. Inget cari rumah makan yang mas/mbaknya bermuka protagonis, ciri-cirinya bisa lo liat di Sinetron, atau acara-acara melow kayak Termehek-mehek, atau Jalinan Kasih mungkin. Ketika udah, PDKT-in mas/mbaknya. Bawa suasana jadi sok asik. Inget mulai PDKT di awal bulan, jadi ketika udah jatuh tempo untuk akhir bulan, kalian bisa dengan gampang bilang “Mas aku utang dulu ya, lagi akhir bulan nih”. Nikmatin proses, jangan brutal dengan tau-tau datang bilang “MAS AKU MAU MAKAN, TAPI UTANG YAH”. Sesuatu yang mendadak itu pasti gagal. Percayalah.

2. Cari Pinjeman

Berbeda dengan hutangan, pinjeman disini berarti adalah ngutang dalam bentuk dana tunai. Biasanya ya ketemen-temen terdekat. Inget kalo mau minjem, ya harus siap minjemin. Temen lo pasti ngerti kalo mau diutangin, tapi ya inget harus dibayar. INGET KATA KUNCINYA TEMEN PASTI MAU NGUTANGIN. Kalo dia ga mau kasih pinjeman atau ngutangin, blacklist doi dari daftar temen lo. TEMEN MACAM APA ITU CUIH!

3. Minta Bayarin Pacar

Kalo lo dalam keadaan jomblo, langsung skip aja. Pacar adalah investasi terbaik ketika sedang akhir bulan. Pura-pura ngilang untuk 1 hari. Dan doi pasti bakal nanya “kamu kemana aja?”. Pasang muka melas dan bilang, “Aku lagi ga ada duit, ga ada pulsa, jadi maaf ya ga bisa ngehubungi kami, ini aja aku kepaksa puasa”. Kalo doi emang pacar yang ideal dia pasti traktir lo makan, tapi kalo doi ga peka dan cuma bilang “Ooh” dengan imbuhan “hehe”. Langsung putusin! POTOSEEEEN.

4. Telfon Orang Tua

Coba untuk nangis dulu sebelum nelfon, bayangin hal-hal sedih. Ketika udah nangis langsung telfong orang tua. Dengan nada yang masih berat katakanlah “Ma,Pa anak mu ini udah 3 hari ga makan, udah laper banget, aku takut aku khilaf jadi simpenan tante-tante atau om-om, aku ga tau lagi harus gimana, aku laper ma...pa”. DIJAMIN 80% ORANG TUA bakal langsung ngirimin duit, ya 20%nya paling dipecat jadi anak.

5. Ikut Pesugihan

Indonesia itu gampang. Semua tersedia, mau ganteng pake susuk, mau ditaksir oleh Raisa? Pake Pelet, dan mau tajir? Ya tinggal ikut pesugihan. Caranya tinggal cari di Internet. Tapi jangan lupa tobat.!

6. Sedekah

Percaya ato engga, ini cara ampuh yang selama ini gue tempuh. Duit sekarat tapi kok malah disedekahin?. Mungkin agak absurd. Tapi entah pake teori atau cara macam apa, Tuhan selalu nunjukin jalannya. Waktu itu duit gue cuma kesisa Rp.500,-. Bener-bener sisa segitu. Buat beli esteh aja ga cukup, ujung-ujung gue ke masjid dan masukin duit itu kekotak amal dengan ikhlas. Pulangnya tanpa diduga-duga, Ibu Kos udah nunggu didepan kamar sembari bilang “Mas ini nasi kotak, tadi anak saya baru syukuran”. Gue sendiri bingung jelasin ini. Cuma percaya ama gue, selagi lo percaya ama Tuhan, hal-hal kayak gini pasti bakal terjadi.

7. Doa

Gue pernah denger ada yang ngomong “Kalo udah ga ada lagi bahu untuk bersandar, masih ada sajadah untuk bersujud”. Ini solusi paling halal dan ampuh. Cukup dengan doa. Gratis, ga bayar, dan lo bisa keluarin keluh kesah lo dengan bebas tanpa terkecuali dan tanpa batasan. Dan gue pernah denger kalo doa itu ada 3 macem

- Dikabulin

- Diganti

- Ditunda

Nah, Tuhan udah kasih cara untuk komunikasi dengan dia. Minta, jangan gengsi. Cukup ama manusia aja kita gengsi. Tuhan yang maha baek dan adil itu jangan.



Nah cukup sekian aja dari gue, semoga bisa nolong kalian yang mungkin sekarang lagii kelaperan. GOOD LUCK!.

You Might Also Like

1 komentar